Feb 20, 2012 - Techno Freak    6 Comments

Aku Padamu, Blackberry :3

Pemirsa blog yang budiman..

Ada yg bilang gw seorang Apple Fanboy karena pegang gadget berjudul iPhone. Padahal ya cuma ini satu2nya gadget bermerek Apple yg gw punya dan yg gw mampu beli *keluh*.. Tp sejujurnya walopun mungkin mampu2 aja *klo dipaksain*, tp sampai hari ini gw masih bertahan menggunakan Acer Travelmate daripada Mac Book. Gw jg ga ada keinginan sama sekali beli iPad ataupun iPod. PC jg masih pakai PC rakitan ber OS Windows bajakan. Miris.

Apalagi download lagu. Masih nyari di 4Shared koq, bukan di iTunes Store. Miris banget klo ini.


Beautiful. Itu aja sih alasan knp gw pake iPhone. Fitur mungkin masih kalah dgn gadget lain. Tp keindahan dan kepuasan saat memakainya itu yg bikin betah. Dan belakangan gw baru baca jg klo sebenarnya Apple bisa aja membenamkan fitur2 gadget lain ke iPhone. Tp mereka tidak melakukannya karena alasan yg cukup.. Mmm.. Amazing..

Saat gadget lain bisa melakukan video call di jaringan 3G, iPhone sampai detik ini masih belum bisa. Paling banter hanya fitur Facetime yg cuma jalan di jaringan wifi. Tanggung banget! Awalnya gw pikir begitu. Tp selidik punya selidik, ternyata kualitas jaringan 3G yg belum terlalu lancar untuk berkomunikasi dgn video call membuat Apple memutuskan utk sekalian tidak membenamkan fitur ini. Apple ga mau ada suara cempreng dan putus2, atau gambar ga jelas burem kotak2 saat user ber video call di gadget bikinan mereka. Mereka hanya mau fitur yg mereka berikan sempurna, atau tidak sama sekali! Makanya mereka memilih untuk tdk meberikan fitur video call di jaringan 3G, tp memberikannya di jaringan WiFi yg biasanya lebih mumpuni. Gw bilang sih alasan ini cukup luar biasa. Atau misalnya kenapa fitur Bluetooth nya ga bisa untuk kirim2an file, tapi hanya bisa untuk koneksi ke device2 seperti handsfree. Ternyata alasannya karena Piracy. Alias pembajakan. Apple ga mau gadgetnya digunakan untuk bertukar lagu via Bluetooth karena lagu adalah karya intelektual yang harus dihargai dengan dibeli. Bukan ditransfer via Bluetooth.

Tp alasan2 tersebut kadang jg ga masuk akal saat digunakan utk menjawab kekurangan yg lain. Misal, kenapa juga fitur Bluetoothnya ga bisa buat kirim foto? Klo toh foto juga salah satu hasil karya intelektual, toh foto bisa dikirim via Email yg fiturnya disediakan oleh Apple. Atau kenapa juga saat gadget lain sudah bisa merekam video, iPhone 3G belum bisa melakukannya. Baru disediakan di iPhone 3GS. Aneh memang.

Tapi lebih aneh lagi adalah gadget yg mungkin paling populer di Indonesia saat ini. Blackberry. Sebenarnya bukan aneh gadgetnya, tapi aneh usernya! Sejujurnya gw bukan seorang Blackberry Hater seperti kata salah seorang kerabat gw. Gw cuma lebih suka iPhone. Itu aja koq. Bisa aja gw suatu hari nanti menggunakan gadget ini klo memang ada rejeki untuk beli dan menghidupi gadget ini. Dan sebenernya kelakuan aneh user Blackberry (BB) sebenernya ga ada hubungannya dengan perusahaan Research In Motion (RIM) ataupun gadget BB nya, tapi lebih ke kultur orang Indonesia menghadapi gadget populer ini..

Pertama. Sejak beli juga sudah aneh. Dulu punya Sony Ericsson, Nokia, LG, Samsung, atau apapun lah mereknya.. Mereka masih menyebut gadgetnya HandPhone atau disingkat HP. Begitu sudah punya BB.. “Eh BB gw batre nya abis”, atau “Eh BB gw ketinggalan”, atau “Eh BB gw mana ya?”.. Maksudnya apa?? Dikira dengan menitikberatkan pada merek gadget nya orang akan mengnggapmu orang yg mampu atau keren atau apa gitu?

Itu baru beli, belum make nya. Setelah make, orang2 itu ga tau keunggulan BB sebenernya apa. Jelas lah, dari sejarahnya BB itu device utk Electronic Mail (EMail). Jadi keunggulannya memang disitu. Kalo ga dipake ya sama aja kaya beli Ferari untuk main kerumah tetangga. Baru di stater udah sampe *hehehe* BB pada awalnya bukan gadget untuk browsing, apalagi bersocial networking!

Jadi ingat kemarin ada seorang kawan yg baru aja beli BB hasil latah karena orang2 sekitarnya pada pake BB. Karena memang mau ngirit, akhirnya berlangganan BB Bisnis yg hanya menyediakan fitur Chatting dan EMail tanpa bisa browsing. Awalnya gw pikir ni orang lumayan juga, ga make BB hanya untuk social networking. Singkat cerita ni orang minta tolong gw setting ini itu di BB nya. Pas gw liat2 koq settingan Email masih kosong ya.. Gw tanya aja knapa emailnya ga dipake, padahal kan langganan BB Bisnis. Dia bilang memang selama ini selalu gagal buka Email yahoo, atau Gmail nya. Gw bilang ga mungkin, ini paket BB Bisnis kan memang untuk Email. Dia tetap berkeras ga bisa. Selalu gagal. Selidik punya selidik ternyata doi buka Emailnya via Browser dan mengetik http://mail.yahoo.com di address bar browsernya. GUBRAKKK!!

Masih ada lagi yg bkin heran. Saat Menkominfo yg akrab dipanggil Tiffie oleh para Tweeps (para pengguna twitter) mengancam mengusir RIM dari Indonesia, pengguna BB pada panik. Bukan karena ga bisa merasakan kecanggihan2 BB seperti Email. Tapi karena ga bisa BBM an! OMG.. Apa iya orang2 ini pada ga kenal Yahoo Messenger, GTalk, Skype, WhatsApp, Ping, atau apapun lah media-media chatting lainnya? Dan rasanya sebagian besar ponsel sudah menyediakan media-media chatting yg umum seperti ini.

Keanehan tidak berakhir disitu. Para user sebagian besar justru menampakkan ke-awam-an nya terhadap dunia teknologi. Fitur AutoText di BB dimanfaatkan semaksimal mungkin dengan mengganti berbagai kata2 dengan karakter2 aneh dan alay. Misalnya “siap” diganti jadi gambar orang sedang melakukan gerakan hormat ala tentara yang terdiri karakter2 berbagai baris, disertai kata2 “Siap Grak!!” dan berbagai emoticon2 aneh2 dan alay. Perlu?? Apakah mereka tidak berfikir saat mereka mengirim pesan singkat ke atasan di kantor dengan kata2 “Data sudah siap pak”, apa jadinya??? Atau saat mereka mereka memberitahu sebuah password ke rekannya dan ternyata password itu mengandung kata2 “siap”, apa jadinya juga?? Tidak sadarkah mereka icon2 tersebut justru muncul sebagai lambang kotak2 di HP orang lain, atau di komputer? Bukannya jadi keren, tapi terlihat sekali orang2 ini ga paham tentang karakter ASCII yg merupakan karakter2 standar untuk pertukaran informasi. *bagi yg ga tau, silakan googling aja. hehe*

Masih banyak lagi keanehan2 lain para pengguna BB di indonesia. Dipikir2 sendiri aja klo mau dan ada waktu kaya gw *hehehe*. Skali lagi gw bukan anti BB. Bahkan klo bicara mengenai Email, BB adalah salah satu gadget paling keren di dunia menurut gw. Tapi jangan kaya gitu juga kali..

Maksimalkan penggunaannya. Bongkar semua fitur nya. Apapun gadget kita. Jangan sampai kita terkenal lagi di dunia karena ke-latah-an kita yg ternyata nol besar. Kasus antrian Blackberry yg rusuh kemarin kayanya sudah cukup memalukan karena beritanya ternyata begitu mendunia.

 

NB:
Tulisan ini gw ambil dari Notes di Facebooknya.. gw sendiri..

Be Sociable, Share!

6 Comments

  • Setuju Setuju. Ini juga nih alasan gw beralih dri BB ke iPhone -__-

    • welcome… :)

  • selamat malam :)

    memang benar,seharusnya dikembalikan pd sbrpa bergunanya gadget itu dan sesuai dg duit yg qt pny :p

    saya sih 2th pke BB,bukan krn latah lho,tp krn gak sngaja aja ada tmn yg jual bb rusak. sejak itulah,BB jadi alat buat cari nafkah :)
    bukan gak suka gadget lain,tp blm bisa fokus buat kesananya

    salam kenal

    • salam kenal :)

  • Yakin kawan? yang latah beli BB ?!

    • kawan?? ayah kali. hahaha.
      ah itu BB memanfaatkan ada barang murah aja. 500rb dpt barang kaya gitu. :p

Got anything to say? Go ahead and leave a comment!